Tuhan, apa akun twitter-Mu?

Tuhan, apakah Engkau mengenal internet? nyaris sebagian besar manusia di dunia ini sudah mengenalnya. Dan aku yakin, Engkau pun pasti juga telah mengenalnya. Tuhan, Engkau juga pasti sudah mengenal Twitter kan? tempatnya orang-orang ngoceh itu. Ada yang ocehannya bisa sangat menginspirasi followernya, eh, sebelum saya lanjutkan, saya mau nanya dulu. Tuhan sudah tau artinya follower kan? Bukan maksud saya menyepelekan Tuhan yang Maha Tahu, tapi biar saya yakin, saya kasi bocoran dikit ya.

Jadi follower itu adalah para pengguna twitter (atau yang sering disebut tweeps) yang mengikuti ocehan kita. Ada yang kita kenal, ada juga yang sama sekali tidak kita kenal. Biasanya, para artis atau orang-orang terkenal semacam @poconggg followernya banyak, Tuhan.

Oke, sekarang kita lanjut ya Tuhan, ada orang yang ngoceh di twitter (istilah kerennya ngetweet) tentang hal-hal yang membawa manfaat bagi para followernya. Misalnya, mereka ngoceh soal harga cabe sekarang naik berapa persen, harga telur berapa. Atau ada juga yang ngetweet kalimat-kalimat inspiratif, yang untuk menyusunnya, memerlukan daya imajinasi yang hebat. Atau memerlukan sedikitnya pengalaman dan penelitian ilmiah hingga apa yang akan disebutkannya nanti, mempunyai bukti otentik. Dan akhirnya, mampu bermanfaat dan menginspirasi para followernya. 

Ada juga orang-orang ngetweet tentang kondisi politik baik dalam maupun luar negeri, kadang pula dibumbui merica biar lebih pedas atau gula biar manis. mereka itu biasanya para pengamat politik, orang politik, atau orang-orang yang kepengen belajar politik. Ah tapi entahlah, saya tidak tertarik tengtang tweet-tweet semacam ini.

Lalu, ada tweet yang isinya hanya curhat sana curhat sini. Semua yang dia lewati hari ini tak akan tertinggal satu kalimat pun untuk dibagikan kepada followernya. Meski pun, niatnya bukan untuk dibagi-bagikan kepada orang lain, tapi secara tidak langsung, followernya yang kebetulan online akan tau, dia sedang ngapain, dan perasaannya kaya gimana.

Dan yang terakhir yang akan kuberitahukan adalah soal tweet galau. Tweet ini biasanya banyak ditemui saat menjelang senja atau malam hari. Meskipun nyatanya tak sedikit juga yang menggalau di siang bolong. Tweet-tweet ini kadang lucu, menginspirasi, bermanfaat, datar, mboseni dan ada yang njijik’i. Tergantung siapa yang galau dan apa yang membuatnya galau. Kebanyakan sih di timelineku, yang membuat galau para tweeps adalah masalah cinta. Tuhan pasti tahulah, soal derita cinta yang tiada akhir itu.

Sebenernya masih banyak lagi jenis-jenis tweet. Tapi sementara itu dulu aja deh.

Tuhan tahu kan, aku lebih banyak duduk di depan komputer dari pada duduk bersila untuk ngobrol dengan-Mu? Tuhan pasti tahu itu, iya kan? Tuhan juga pasti tahu kan, jika sesaat setelah takbiratul ikhram, sering sekali terlintas di benakku, adakah orang yang mention aku di twitter tadi? Atau, aku baru lari terbirit-birit ke sumur untuk ambil wudhu jika waktu ashar udah hampir tiba, padahal kan belum dhuhur?! Itu karena begitu banyak mention yang masuk dan saya musti bales satu per satu Tuhan. Dan untuk membalasnya pun butuh waktu, belum lagi kalau tweet-tweetku ada yang nanggapi, belum lagi kalau ada kata-kata yang melayang-layang diotak dan harus segera di tuliskan lalu dijadikan tweet. Dan belum lagi-belum lagi lainnya Tuhan.

Tuhan mengertikan maksud saya?

Iya, itulah, kenapa saya ingin follow akun twitter Tuhan. Biar saya bisa langsung meminta izin jika saya telat datang untuk dhuhur atau saya telat datang untuk ashar. Atau itu akan memudahkan saya untuk mengajak Tuhan berdiskusi dengan saya. Menjawab pertanyaan-pertanyaan yang saya ajukan, bahkan yang google pun tidak tidak bisa menjawabnya.

Contohnya?

Hmm… contohnya, hmm… ah saya malu ah Tuhan. Nanti saya DM aja ya, syaratnya Tuhan follow twitter saya dan saya follow twiter Tuhan. Kalau sudah follow-follow an baru bisa deh DM-DM an. Gimana?

*DM: Direct Message

Tagged: , , , , ,

4 thoughts on “Tuhan, apa akun twitter-Mu?

  1. fawaizzah 17 July 2011 at 2:14 PM Reply

    password?

    kudanil? jerapah? gajahbengkak? atau apa?

    hihihi aku juga gak tahu password twitter njenengan😀

  2. Asop 15 July 2011 at 8:42 AM Reply

    Yah, silakan aja bagi yang punya akun twitter.:mrgreen:

    *saya ga punya*

    • fawaizzah 15 July 2011 at 2:25 PM Reply

      hihii bagus begitu Mas Asop, jadinya gak puyeng kaya saya😀
      masa nyari Tuhan di Twitter, mungkin karena saking banyaknya org yang berdoa di twitter :O

    • maseko cahyo 16 July 2011 at 12:59 PM Reply

      saya punya twitter

      *tapi passwordnya apa?*

Tinggalkan Jejak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Hadisome

Tentang Apa Saja dan Siapa Saja

Najlazka

“Life isn't about waiting for the storm to pass...It's about learning to dance in the rain.” ― Vivian Greene

RetakanKata

Mempertahankan Kata-kata Agar Tetap Bermakna

Hidupnya Indra

Catatan Hidup Seorang Indra Nugroho

Catatan Dahlan Iskan

dahlaniskan.wordpress.com

Naungan Islami

Indahnya Hidup Dalam Naungan Islam

%d bloggers like this: