Expedisi Canting: Bermalam Diiringi Deburan Ombak & Petikan Gitar Paman Dori

Perjalanan sebelumnya …

Pukul 5 sore, Alhamdulillah, kita sampai di Pantai Seruni. Sebuah Pantai yang sangat menawan. Hamparan pasir putih yang bertabut pasir hitam yang nampak gemerlapan, karang yang kokoh, ombak yang tak lelah berhenti. Sungguh, pantai yang sempurna. pantai yang luar biasa. Dan lagi-lagi saya hanya mampu berujar Subhanallah….

130509324246224050

Pantai Seruni Doc. pribadi

Segera, kami menyiapkan tenda sebelum hari semakin gelap. Ika Maria langsung menyiapkan makan malam. Berbagai cara dan gaya kami lakukan untuk membuat tenda ini berdiri, tapi kami harus menelan ludah berkali-kali karena berkali-kali juga kami gagal membuat tenda itu berdiri tegak. Hari makin gelap, tapi tenda tak juga mau berdiri dengan kokohnya.

Kurang lebih satu jam dari kedatangan kami, akhirnya Tuhan membisikkan kalimat ajaib kepada mba Lutfi. “Mungkin, besinya ini bukan ditali dengan tali yang ini, tapi dimasukkan ke lubang ini. Terus patoknya tadi dipautkan ke sini!” katanya sambil mempraktekkan apa yang dia ucap. Dan nyatanya berhasil.

Setelah tenda berhasil berdiri, kami mencari kayu untuk dibuat api unggun. Bukan kayu sebenarnya, hanya ranting-ranting kecil, palstik, tempurung kelapa dan sampah lain yang ada di pantai. Karena hanya membawa satu senter (penerangan) maka, kami harus bergantian dengan Ika Maria dalam menggunakannya.

Kami selesai mendirikan tenda, kami berhasil menyalakan api unggun dan Ika Maria juga telah siap dengan makan malamnya. Nasi dengan sarden siap kami nikmati. Di terangi dengan cahaya api unggun yang sering padam, diiringi deburan ombak dan kelipan bintang yang nampak malu-malu di balik awan hitam sana, kami menikmati makan malam kami.

1305177527469979652

api unggun

Nasi tiada sisa, perut masih mendendangkan lagu lamanya, maka roti dan camilan lain pun menemani kami, malam itu. Diiringi petikan gitar Paman Dori dan lantunan lagu yang dilantunkan oleh Ika Maria dan Hendra Arkan. Semua terasa istimewa. Malam (meski tanpa bintang), bersama lagu-lagu lawas yang dialunkan setengah-setengah, petikan gitar, cahaya api unggun yang sering padam, obrolan, tawa, canda, jepretan photo dan makan. Ya itulah acara kami malam itu.

Hingga malam semakin menjelang, cerita dari mulut kami tak juga terhabiskan. Capek duduk, kami pun mengambil mantel hujan, menggelarnya di hamparan pasir, lalu kami berbaring menatap langit, sambil masih terus bercerita. Malam makin pekat, diantara kami ada yang memilih tidur di dalam tenda dan yang lainnya lebih memilih untuk terus mengobrol, bernyanyi hingga pagi.

1305176198119628597

just ilustration Doc. Hendra Arkan

Pagi datang. Alhamdulillah. Kami segera menuju sumber air tawar. Ya, ada sumber air tawar di sana. Jatuh, menetes dari tebing-tebing atas. Menetes, seperti guyuran hujan yang deras. Kami memanfaatkan air itu untuk membersihkan diri (wudhu), memasak, dan minum.

1305177618204854452

yg seperti hujan itu adl air tawar Doc. Aziz Ngashim

Setelah matahari sedikit meninggi, kami bertujuh (Mba Lutfi sedikit tak enak badan, dan dia berdiam di tenda) berasyik masyuk di pantai. Bermain (saling lempar) pasir, mandi, sampai potopoto. Hingga datang suara dari atas tebing,”Le, ndang pada munggah, sedela maneh banyune pasang!” ya, suara itu dari seorang nelayan.

Akhirnya, kami menurut saja. Tapi tidak berhenti bermain dan bersenang-senang. Kami hanya pindah tempat. Sekarang permainan kami lebih seru, kami bermain tarik tambang dan lompat tali di pantai. Sambil sesekali saling berpegangan erat saat ombak datang menerjang.

Bermain bersama ombak Doc. Hendra Arkan

Setelah puas berbasah-basahan, barulah saya merasakan betapa sesatnya petuah Aziz Ngashim tentang ransel kemarin. bagaimana tidak? Hanya kami berdua yang tak membawa baju ganti. Tubuh kami penuh pasir. Dan kami (semua) tak ada yang berani membersihkan diri di sumber air tawar. Laut pasang, dan ombak menghalangi jalan kami menuju tempat itu.

1305176769929833430

Bersantai Doc. Hendra Arkan

1305176952803046300

menggila

Akhirnya, sambil menunggu air laut surut Mba Lutfi, Ika Maria, Mas Hendra dan Paman Dori tiduran di gubug nelayan, sedang saya, Mba Rina, Mas Yula, dan Ngashim justru asyik main poker. Masih dalam keadaan basah kuyup dan penuh pasir.😀

1305176396748308368

lelap sejenak, menunggu air laut surut Doc. pribadi

Matahari mulai condong ke barat, jam satu harusnya kami bersiap untuk kembali pulang. Tapi apa daya, laut tak kunjung surut. Ombak masih begitu besarnya. Seorang nelayan udang menyarankan kami untuk pulang melewati bukit.

“Kita tunggu sampai jam 3, kalau masih belum surut, kita lewat bukit saja” begitu petuah sang kapten Hendra.

Jam 3, laut mulai sedikit surut. Kami bersiap, melipat tenda, membakar sampah sisa kami semalam, dan memastikan tak ada barang kami yang tertinggal di pantai Seruni. Kurang lebih jam setengah empat sore, kami memutuskan untuk kembali pulang mlipir pantai, sama seperti saat kita datang.

1305176486430142407

Membakar sampah sisa semalam Dpc. pribadi

13051767061095421486

Persiapan pulang Doc. pribadi

Perjalanan pulang kami tak semudah perjalanan keberangkatan. Sesekali ombak besar menerjang kami, hingga diantara kami harus saling berteriak, memastikan kawan yang ada di depan atau belakang kami sudah berpegangan karang. Aman. Selamat.

Bahkan, saat sampai di salah satu pantai, tiba-tiba ombak yang sangat besar datang. Ika Maria dan Mba Rina sudah sampai tepi, saya yang ada dibibir pantai langsung keterjang ombak setinggi dada saya. Mba Rina dan Ika Maria serentak teriak “Pegangaaaan!!” sedang Mas Yula, Mba Lutfi dan Ngashim yang masih ada di belakang benar-benar telah ditenggelamkan ombak. Alhamdulillah, ombak tak menggulung mereka, hingga gitar Ika Maria yang dibawa Ngashim selamat. #hloh…

Dari Pantai Seruni sampai Pantai Sundak, kami harus melewati 9 pantai. Diantaranya Pantai Nenehan, Pantai Kajang, Pantai Lawang Watu, Pantai Ndawut, Pantai Portugal, Pantai Indrayanti, Pantai Tenggolek, dan ada 2 pantai yang kami tak tahu namanya. Dan kami memerlukan waktu kurang lebih 2 jam untuk setiap perjalanan kami.

1305176868972953106

Pantai yang harus dilewati

Setiap pantai itu memiliki panorama, keindahan, dan kesulitan yang berbeda. Bahkan saya tak merasakan rasa capek sama sekali dalam perjalanan itu, barulah ketika kaki kami kembali menginjak Pantai Sundak, tanda akhir perjalanan, kaki saya terasa pegal.

Sekitar jam 6 malam waktu Sundak, Gunung Kidul, Jogja, kami meluncur pulang. Semua sudah ganti baju (kecuali saya dan Mba Rina). Karena takut masuk angin, mba rina akhirnya memilih meminjam celana pendek (k*lor) Ika Maria, dan saya ditawari celana training punya Mas Hendra. Meski panjangnya melebihi panjang kaki saya, meski celana itu bocor, saya tetap mengiyakan saja. Ya, dari pada saya masuk angin nantinya.

Cerita ini belum selesai, masih ada satu tempat lagi yang membuat saya tak berhenti berucap Subhanallah. Ya, Bukit Bintang. Kami berhenti di salah satu restoran di Bukit Bintang. Bukan restoran atau makanannya yang membuat saya berdecak Subhanallah, tapi pemandangan yang saya saksikan. Subhanallah, sungguh tempat itu sangat luar biasa indahnya. Kita bisa melihat tatanan kota Jogja dari sini, ya dari atas sini. Lampu kota Jogja nampak berkerlipan. Mobil dan kendaraan yang berlalu lalang nampak seperti bintang yang berjalan. Subhanallah….

1305177002524462039

Bukit Bintang

Akhirnya cerita ini berakhir, seiring matinya lampu Greenz Café, tempat dimana kawan-kawan canting biasa menyusun setiap rencana ‘bersenang-senang’ mereka. Terlelap. Tidur. Dan Bermimpi kembali bersenang-senang di Pantai.

Tagged: , ,

Tinggalkan Jejak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Hadisome

Tentang Apa Saja dan Siapa Saja

Najlazka

“Life isn't about waiting for the storm to pass...It's about learning to dance in the rain.” ― Vivian Greene

RetakanKata

Mempertahankan Kata-kata Agar Tetap Bermakna

Hidupnya Indra

Catatan Hidup Seorang Indra Nugroho

Catatan Dahlan Iskan

dahlaniskan.wordpress.com

Naungan Islami

Indahnya Hidup Dalam Naungan Islam

%d bloggers like this: