Ada Dia di Matamu

Setiap malam aku mengendap-endap ke kamarmu. Menelusup lewat lubang kunci di pintu. Memastikan selimutmu telah terpasang sempurna. Memastikan jendela kamarmu telah terkunci rapat. Aku tak rela jika angin malam menyetubuhimu, lalu membuatmu menggigil karena dingin.

Aku berdiri di sebelah ranjangmu, menatap wajahmu lekat. Ingin rasanya mengusap keningmu lalu memainkan anak rambut di atas cupingmu. Tapi tak kulakukan. Tak akan kubiarkan sesuatu mengusik tidurmu, walaupun itu aku.

Aku menyukaimu saat kamu terlelap, kelopak matamu tak mengatup sempurna. Kamu tahu, aku sering mengintip mimpimu lewat situ. Kadang, setengah mati aku manahan detakan jantungku biar tak keras terdengar olehmu. Ya, karena mengintip mimpimu!

Entah dimana, aku belum melihat tempat itu. Ada suara gemericik air, hawa dingin, bebatuan sebesar perut sapi. Sepertinya, kamu tengah berada di tepi sungai. Hulu sungai. Ya, tak salah lagi. Ada aroma pegunungan di sini.

Aku melihat punggungmu. Berguncang. Apakah kamu menangis? Ah bukan, kamu tengah tertawa. Buka sedikit lagi matamu biar aku tahu apa yang membuatmu tertawa begitu.

Ada punggung lain selain punggungmu? Tidak, tidak. Itu punggung perempuan! Aku pasti akan menjerit jika perempuan itu bukan aku. Lihat saja, aku akan menggigit hidungmu jika sampai kamu memimpikan perempuan lain.

Ayo, buka sedikit lebih lebar matamu! Biar aku tahu siapa perempuan itu. Perempuan lancang yang memasuki mimpimu, bahkan membuatmu tertawa begitu. Aaarrggh… apa yang kalian lakukan? Kenapa kalian duduk terlampau dekat?

Aku sudah berdiri satu jam sekian detik di depan pintu rumahmu. Aku tak berani mengetuk, aku tahu kamu sudah bangun –meski masih terantuk-antuk. Ada suara air yang dituang dalam cangkir, tak lama kemudian aroma kopi merebak.

Satu, dua, tiga. Pintu terbuka. Sudah kuduga kamu akan membukanya. Bukan karena aku tentu saja, melainkan karena itu kebiasaan pagimu. Kopi di beranda.

“Hei, kenapa tak masuk saja?”

Aku mendelik, jijik.

“Kenapa pas sekali? Semalam aku bermimpi tengah berada di hulu sungai bersamamu.”

Aku tahu, bukahkah aku semalam mengintip mimpimu? Mimpi yang sempat membuatku ingin menggigit hidungmu. Karena menyangka perempuan yang bersamamu bukan aku.

“Kenapa diam saja?”

“Karena masih ada dia di matamu!”

“Apa?”

“Tembelekmu itu!!!”

Tagged: ,

19 thoughts on “Ada Dia di Matamu

  1. Ibnu Sofyan 4 February 2012 at 2:08 PM Reply

    lucu juga… lumayan bikin olahraga mulut….

  2. Inge 18 January 2012 at 6:38 AM Reply

    hahhahahahahahahaahahahhaha….awalnya begitu manis, akhirnya benar2x menjebak dan bikin ngakak hahhahaahahahahahahahahahaahahahahahaha

Tinggalkan Jejak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Hadisome

Tentang Apa Saja dan Siapa Saja

Najlazka

“Life isn't about waiting for the storm to pass...It's about learning to dance in the rain.” ― Vivian Greene

RetakanKata

Mempertahankan Kata-kata Agar Tetap Bermakna

Hidupnya Indra

Catatan Hidup Seorang Indra Nugroho

Catatan Dahlan Iskan

dahlaniskan.wordpress.com

Naungan Islami

Indahnya Hidup Dalam Naungan Islam

%d bloggers like this: